Matayangu: Air Terjun atau Danau?

Air terjun Matayangu
Suatu kali pernah ada turis asing yang penasaran mencoba mengukur kedalaman danau. Untuk mengukur, dia menyiapkan 5 rol tali yang panjang tiap rolnya 500 meter. Namun setelah rol demi rol tali disambungkan sampai habis 5 rol itu tetap tidak menjangkau dasar danau. Itulah cerita mitos air terjun Matayangu yang dituturkan oleh Jumad, pemandu kami. Atas dasar cerita itu, masyarakat sekitar percaya kalau danau ini terhubung dengan laut Wanokaka yang berada di sisi selatan Sumba. Mitos lebih jauh mengatakan jika ada gurita raksasa yang dipercaya masyarakat menjaga danau ini. Seru mendengar cerita mitos tentang tempat-tempat seperti ini.

Air terjun atau Danau?
Air terjun Matayangu
Dari atas tempatku berdiri, sebuah danau luas yang airnya berwarna biru tosca tampak jelas walau masih terhalangi pepohonan. Di ujung lain berhadapan dari tempatku berdiri, tampak sebuah air terjun yang keluar dari bagian tengah tebing batu. Air terjun itulah yang mereka sebut Matayangu. Mungkin air itu keluar dari sungai bawah tanah.

Aku tak tahu, apakah Matayangu lebih pas disebut sebagai air terjun atau danau. Tingginya air terjun Matayangu jadi tampak kecil bagaikan sebuah 'grojokan' kecil bila dibandingkan luas danau di bawahnya. Terlepas dari hal itu, Matayangu tetaplah salah satu air terjun terbaik yang ada di Sumba. Berada di kedalaman hutan di kawasan Taman Nasional Tanadaru Manupea, air terjun ini menawarkan sensasi air danau dengan warna biru toscanya.

Air terjun Matayangu
Air terjun ini terkurung lengkung tebing dalam lebatnya hutan Taman Nasional Manupeu Tanah Daru. Dalam satu kawasan ini selain air terjun Matayangu juga ada air terjun Lapopu. Bedanya air terjun Matayangu posisinya lebih tinggi dibandingkan dengan air terjun Lapopu. Meskipun berada dalam lokasi yang sama namun sumber air kedua mata air ini berbeda.

Perjalanan Menuju Air Terjun
Dengan naik mobil travel, aku dan Imam baru sampai di Waikabubak agak sore sekitar jam 3-an. Saat itu, aku sudah diinformasikan kalau hotel sudah penuh semua. Dari informasi seorang ibu yang mengajakku ngobrol selama di mobil, akhirnya aku menginap di sebuah hotel kecil bernama A. Sebuah keputusan yang kusesali kemudian, karena ternyata pemilik hotel ini sangat tidak ramah. Itulah mengapa kemudian aku mengisi rate hotel ini bintang satu alias sangat tidak direkomendasikan.

Sungai di Air terjun Matayangu
Masalah kedua adalah soal sewa motor. Ternyata bukan cuma kamar-kamarnya saja yang penuh, motor-motor dari hotel yang biasa bisa kita sewa ternyata sudah tidak tersedia. Untungnya, ada seorang teman dari Waikabubak, pak Hans biasa kita memanggilnya bersedia meminjamkanku sebuah motor. Dia juga menyarankanku untuk berangkat lewat jalur air terjun Lapopu.

Memang ada dua jalur untuk bisa ke air terjun Matayangu. Pertama adalah jalur yang umum yaitu masuk melalui gebang masuk ke air terjun Lapopu. Jalur kedua adalah lewat jalur Sumba Tengah tepatnya di desa Waimanu. Secara administratif memang air terjun Matayangu masuk ke Sumba Tengah. Namun untuk akses ke air terjun lebih disarankan lewat jalur gerbang masuk air terjun Lapopu. Informasinya, jalur yang melalui Sumba Tengah belum ditata sehingga medannya lebih susah. Secara jarak juga lebih jauh dibandingkan jalur dari Lapopu. Belum lagi untuk parkir kendaraan lebih susah karena tidak ada penjaga di sana.

Perjalanan dari Waikabubak sampai ke cabang masuk menuju gerbang masuk air terjun Lapopu bisa dikatakan lancar karena sebagian jalan sudah diperbaiki. Waktu tempuh hanya sekitar setengah jam saja. Namun selepas percabangan masuk itulah terdapat beberapa ruas yang agak susah dilewati karena rawan bikin roda kendaraan slip.

Di titik jalan rusak menuju ke gerbang masuk, aku memilih turun dari motor. Di tempat ini dulu Imam pernah jatuh dari motor, yang aku tulis disini: Terpesona di Lapopu. Sebagian besar jalan memang sudah perbaikan namun jalan masuk ke arah gerbang masuk bekas jalan aspal yang sudah habis terkelupas menyisakan tanah dan batuan. Mungkin karena masih trauma dengan kejadian sebelumnya, saat jalan menurun Imam sangat hati-hati. Aku membantu memegangi kendaraan dari belakang. Beberapa kali roda motor mengalami slip namun untuk tidak sampai terguling. Setelah jalan menanjak, aku minta Imam naik motor sendiri sementara aku berjalan kaki. Dan ternyata, bikin sehat ngos-ngosan!

Sampai di gerbang masuk rupanya sudah banyak kendaraan terutama mobil. Sebagian mobil itu berisi wisatawan dari luar. Perkiraanku mungkin dari Taiwan atau China Daratan (RRC). Saat aku tanya ke Jumad, salah satu guide di sana ternyata mereka lebih memilih ke air terjun Lapopu. Kemajuan pertama yang aku lihat di tempat ini adalah sudah dibangunnya beberapa bangunan lopo juga beberapa tempat duduk untuk beristirahat tamu. Selain itu juga sudah ada beberapa warung yang berjualan makanan. Bandingkan dengan dulu waktu pertama kali ke air terjun Lapopu  dimana tidak ada satu pun penjual.

Perjalanan langsung dimulai dengan jalan naik ke atas melalui sebuah tangga kecil. Tangga ini memiliki pegangan dari besi yang dibuat sepanjang pipa besi besar yang diameternya tidak kurang dari setengah meter. Tangga ini adalah tangga inspeksi yang dibangun untuk memantau jalur pipa yagn digunakan untuk mengalirkan air ke pembangkit listrik mikro hidro. Kata Jumad sih ada sekitar 200 anak tangga, entah jumlahnya sebanyak itu atau kurang aku tidak tahu. Lagi-lagi acara naik tangga bikin sehat ngos-ngosan!

Selepas berakhirnya tangga, perjalanan dilanjutkan dengan menyusuri hutan berpijak di atas pipa langsung. Aku yakin, berjalan di atas jalur pipa dilarang, namun apa daya saat itu jalur jalan yang ada di bawah tidak bisa digunakan karena yang ada becek oleh aliran air. Selain itu jalur banyak terputus karena mungkin sudah lama tidak pernah lagi digunakan orang. Mungkin selama ini wisatawan selalu diarahkan guide untuk berjalan di atas pipa seperti kami. 

Berjalan di atas pipa jelas harus lebih hati-hati karena tidak ada pegangan, belum lagi kadang kala pipa menggantung dengan tinggi dua meter lebih dari tanah. Untung pipanya tidak terasa licin di kaki, entah jika datang pas musim hujan. Setelah menempuh setengah perjalanan kami sampai ke ujung pipa, yaitu sebuah bak penampungan dari sebuah sumber mata air. Mata air itulah sumber dari air terjun Lapoppu. Sayang mata air saat itu kecil debet airnya, musim kemaraulah penyebabnya. Suasana yang rindang membuat kami memutuskan untuk berhenti sejenak. Baru setengah jalan namun menguras tenaga. Untungnya di sepanjang perjalanan riuh terdengar bunyi burung-burung hutan. Satu dua kali tampak burung ekor biru panjang lewat. Sayang tidak ada penampakan burung Kakatua Jambul Kuning atau Julang Sumba, entah dimana mereka semua kini. Jangan salah, Sumba punya banyak burung endemik yang sering dikira bukan burung Sumba. Jenis burung seperti Julang Sumba, Nuri Pipi Merah, Jalak Sumba, Betet Kelapa, Rawamano, Sikatan sumba, Pipasan, dan Kakatua Jambul Kuning adalah burung-burung endemik Sumba.

Setelah itu, perjalanan dilanjutkan menyusuri punggungan bukit. Perjalanan kembali sulit karena kondisi jalan yang miring dan naik turun. Untungnya di titik-titik jalan yang rawan dilewati terbantu dengan dipasangnya kayu-kayu yang di ikat antar pohon sebagai petunjuk jalan sekaligus sebagai alat kita berpegangan. Melihat kondisi jalan yang seringkali tidak jelas, keberadaan pemandu seperti Jumad ini memang sangat diperlukan. Bahkan jika kalian pernah dua kali ke Matayangu tetap berpotensi akan tersesat tanpa jasa pemandu. Golok di pinggangnya berguna sekali untuk membantu memangkas cabang pohon yang kadang tumbuh menutupi jalan.

Danau Biru Tosca yang Luas
Setengah jam kemudian suara guruh air terdengar makin jelas. Dari balik pepohonan tampak aliran air bening berwarna kebiruan mengalir melewati bebatuan turun ke bawah. Begitu mencapai area terbuka, pemandangan danau yang luas tampak didepan mata. Benar dugaanku, air terjun Matayangu itu menipu mata. Jika dilihat dari foto-foto yang ada di internet air terjun nampak kecil saja. Padahal dalam kondisi kering dan menyisakan air terjun yang dari tengah (air bawah tanah), ketinggiannya tidak kurang dari 30 meter. Namun karena danaunya luas, jadilah air terjunnya tampak kecil saja di foto.

Air terjun Matayangu
Sebenarnya jika aliran air terjun yang paling atas sedang tidak kering, ketinggian air terjun Matayangu itu sekitar 75 meter. Jadi air terjun itu ada 2 sumber, dari sungai yang paling atas dan air yang keluar dari bagian tengah (sungai bawah tanah). Aku kurang beruntung tidak mendapatkan pemandangan air terjun yang lebih tinggi, tapi tetap saja tidak mengurangi kekagumanku akan keindahan alam Sumba.

Baru mulai masak air untuk membuat minuman pas dan mie rebus, tampak beberapa bule mulai berdatangan dari seberang lain danau. Setidaknya ada tiga rombongan terpisah yang datang bergantian. Bule-bule ini adalah tamu dari Nihiwatu Resort. Artinya ada 3 jalur yang bisa digunakan untuk menjangkau Matayangu.

Sayangnya aku tidak berenang karena tidak ada celana ganti sama sekali. Mungkin lain kali kalau kesini aku bisa membawa baju ganti dan perlengkapan berenang. Rugi rasanya hanya bisa melihat air danau yang bening segar. Padahal bule-bule dari Nihiwatu saja pasti kesini untuk berenang.

 

Selain bule-bule itu, praktis cuma kami saja yang melancong ke tempat ini. Baru saat kembali pulang bertemu dengan rombongan muda-mudi yang baru akan ke Matayangu. Rombongan muda-mudi ini rupanya berangkat dari jalur Sumba Tengah. Jalur yang katanya lebih susah walau secara jarak lebih dekat.

Catatan:
  1. Dari jalur manapun, perjalanan ke air terjun Matayangu menempuh jarak yang lumayan memakan waktu dan cukup berat, siapkan perbekalan makanan dan minuman yang cukup. Jangan berharap ada penjaja makanan di lokasi.
  2. Pada musim khususnya penghujan adalah saat terbaik menikmati keindahan air terjun Matayangu, namun perjalanan juga makin sulit. Penggunaan sepatu boat bisa dipikirkan, baju dan celana panjang untuk menghindari terkena tanaman liar beracun dan berduri serta pacet/lintah.
  3. Gunakan jasa pemandu, medan jalan di semua jalur sama susahnya. Harga pemandu sekitar 150ribu menurutku wajar saja karena sehari mereka paling hanya menemani 1-2 kali turis/pejalan. Ikut rombongan adalah cara lain untuk sharing biaya terutama jika menjadi solo traveller.
  4. Sepertinya pilihan menginap/memasang tenda bukan pilihan baik. Bagaimanapun daerah Lamboya dan Manokaka masih dianggap sebagai daerah yang rawan kejahatan. Sebaiknya hindari pulang terlalu sore/malam demi keamanan.
(catatan perjalanan satu minggu keliling sumba bareng Imam)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

JASA RENOVASI RUMAH DI BOGOR DEPOK JAKARTA TANGGERANG BEKASI

TUKANG BANGUNAN DI BOGOR DEPOK JAKARTA TANGGERANG BEKASI

TOKO BESI DI BOGOR DEPOK JAKARTA TANGGERANG BEKASI TERMURAH